Download OkeKlinik App

Temukan Dokter

Komunikasikan masalah kesehatan dengan mudah

Hidup Sehat

Apa Betul Musik Berpengaruh Terhadap Kesehatan ?

Artikel dipublikasikan : 25 November 2023 12:42
Dibaca : 123 kali

Foto : Freepik

Otak dan sistem saraf manusia terprogram untuk membedakan musik dari kebisingan dan merespons ritme dan pengulangan, nada, dan irama.  Berbagai penelitian menunjukkan bahwa musik dapat meningkatkan kesehatan dan kinerja manusia.

Musik diciptakan pada tiap-tiap fase kebudayaan manusia, mulai dari peradaban yang masih sangat primitif sampai dengan yang paling maju. Bernyanyi, bersenandung, bertepuk tangan, berjoget, menari biasa dilakukan karena adanya musik.

Melansir Harvard Medical School, bahwa musik dan otak manusia saling terhubung. Seperti suara lainnya, musik sampai ke telinga dalam bentuk gelombang suara. Telinga luar mengumpulkan gelombang suara, dan saluran telinga menyalurkannya ke gendang telinga. Gelombang yang menghantam gendang telinga menyebabkan gendang telinga bergetar. Getaran tersebut diteruskan sepanjang rantai tulang kecil di telinga tengah hingga mencapai tulang ketiga, stapes, yang terhubung ke koklea.

Koklea adalah dunia kecil yang sibuk, berisi cairan yang mengelilingi sekitar 10.000 hingga 15.000 sel rambut kecil, atau silia. Getaran stapes mengirimkan gelombang cairan melalui koklea yang berbentuk spiral. Gelombang cairan menghasilkan gerakan bergoyang pada sel-sel rambut. Pada gilirannya, sel-sel ini melepaskan neurotransmitter kimia yang mengaktifkan saraf pendengaran, mengalirkan arus listrik mini ke korteks pendengaran di lobus temporal otak.

Studi yang menggunakan pemindaian MRI dan tomografi emisi positron  menunjukkan bahwa jaringan saraf di berbagai bagian otak memikul tanggung jawab utama untuk memecahkan kode dan menafsirkan berbagai sifat musik. Misalnya, area kecil di lobus temporal kanan penting untuk memahami nada, yang membentuk dasar melodi (pola nada seiring waktu), akord (beberapa nada yang berbunyi pada saat bersamaan), dan harmoni (dua melodi atau lebih) pada saat yang sama). 

Sementara pusat terdekat lainnya bertanggung jawab untuk memecahkan kode timbre, kualitas yang memungkinkan otak membedakan berbagai instrumen yang memainkan nada yang sama. Bagian lain dari otak, otak kecil, memproses ritme, dan lobus frontal menafsirkan kandungan emosional musik. Dan musik yang cukup kuat untuk membuat "kesemutan" dapat menerangi "pusat penghargaan" otak, seperti rangsangan menyenangkan mulai dari alkohol hingga coklat.

Meskipun setiap otak manusia yang sehat dapat melakukan semua tugas kompleks yang diperlukan untuk memahami musik, bisa dikatakan, otak musisi lebih peka terhadap tugas-tugas ini. 

Di sisi lain, pasien dengan kerusakan otak mungkin menunjukkan cacat musikalitas yang luar biasa, menurut ahli saraf dan penulis terkenal Dr. Oliver Sacks dalam buku Musicophilia.

Neurobiologi musik adalah bidang yang sangat terspesialisasi. Namun musik juga mempunyai efek besar pada banyak aspek kesehatan, mulai dari memori dan suasana hati hingga fungsi kardiovaskular dan kinerja atletik.

Musik dapat mempengaruhi kemampuan berpikir

Pengaruh mental musik yang paling banyak dipublikasikan adalah "efek Mozart". Banyak musisi memiliki kemampuan matematika yang tidak biasa. Para peneliti di University of California, Irvine kemudian menyelidiki bagaimana mendengarkan musik mempengaruhi fungsi kognitif secara umum, dan penalaran spasial-temporal pada khususnya. 

Musik menurunkan stres

Musik memungkinkan orang untuk mengekspresikan perasaan mereka dan berkomunikasi dengan orang lain. Tak sekedar mengekspresikan emosi, musik dapat mengubahnya. Sebuah studi dari New York menemukan bagaimana musik mempengaruhi ketenangan pasien yang akan menjalani operasi bedah. Pasien menjadi lebih tenang dalam menghadapi operasi karena sebelumnya diberikan kesempatan untuk mendengarkan musik pilihan mereka sendiri. 

Sebuah penelitian terhadap 80 pasien yang menjalani operasi urologi dengan anestesi tulang belakang menemukan bahwa musik juga dapat mengurangi kebutuhan akan obat penenang intravena tambahan. Dalam uji coba ini, pasien mampu mengontrol jumlah obat penenang yang mereka terima selama operasi. Pasien yang secara acak ditugaskan untuk mendengarkan musik membutuhkan obat yang kurang menenangkan dibandingkan pasien yang ditugaskan untuk mendengarkan suara bising atau obrolan dan gemerincing di ruang operasi itu sendiri.

Musik mempengaruhi suasana hati

Menenangkan saraf yang tegang adalah satu hal; membangkitkan semangat yang kendur, hal lain. Musik dengan nada yang cerah dan ceria dapat membuat orang-orang dari segala usia merasa bahagia, energik, dan ceria. Musik bahkan mungkin berperan dalam meningkatkan suasana hati orang-orang dengan penyakit depresi. 

Musik melatih gerakan

Pada orang lanjut usia di atas 65 tahun, jatuh adalah masalah medis yang serius. Faktanya, satu dari setiap tiga orang lansia mengalami setidaknya satu kali jatuh dalam satu tahun.  

Musik dapat membantu mereka, sebagaimana ditemukan dalam sebuah penelitian. Penelitian ini diikuti oleh 134 pria dan wanita berusia 65 tahun ke atas yang berisiko jatuh,  namun mereka terbebas dari masalah neurologis dan ortopedi utama yang membatasi masalah berjalan. 

Setengah dari sukarelawan secara acak ditugaskan ke program yang melatih mereka untuk berjalan dan melakukan berbagai gerakan mengikuti musik, sementara orang lainnya melanjutkan aktivitas seperti biasa. Pada akhir enam bulan, para “penari” menunjukkan gaya berjalan dan keseimbangan yang lebih baik dibandingkan rekan-rekan mereka – dan mereka juga mengalami penurunan 54% lebih sedikit. 

Terapi musik 

Penelitian telah menunjukkan bahwa musik mempunyai pengaruh besar pada tubuh dan jiwa manusia. Faktanya, ini terdapat bidang perawatan kesehatan yang berkembang yang dikenal sebagai terapi musik, yang menggunakan musik untuk penyembuhan.

Orang yang mempraktikkan terapi musik menemukan bahwa terapi musik dapat membantu pasien kanker, anak-anak penderita gangguan hiperaktif, dan lain-lain. Rumah sakit mulai menggunakan terapi musik untuk membantu meringankan rasa sakit dan ketegangan, menangkal depresi, mendorong pergerakan, dan menenangkan pasien, serta manfaat lainnya. 

Efek terapi musik

Beberapa efek fisik dari musik dapat menjelaskan mengapa terapi musik bisa sangat efektif. 

  • Gelombang otak

Penelitian telah menunjukkan bahwa musik dengan irama yang kuat dapat menstimulasi gelombang otak agar beresonansi selaras dengan irama tersebut, dengan irama yang lebih cepat menghasilkan konsentrasi yang lebih tajam dan pemikiran yang lebih waspada, dan tempo yang lebih lambat mendorong keadaan yang tenang dan meditatif. 

Penelitian juga menemukan bahwa musik dapat mengubah tingkat aktivitas gelombang otak sehingga memungkinkan otak mengubah kecepatan dengan lebih mudah sesuai kebutuhan. Artinya, musik dapat memberikan manfaat jangka panjang bagi kondisi pikiran Anda, bahkan setelah Anda berhenti mendengarkannya.

  • Pernapasan dan denyut jantung

Dengan perubahan gelombang otak, terjadi perubahan fungsi tubuh lainnya, khususnya yang dikendalikan oleh sistem saraf otonom. Artinya, hal-hal seperti pernapasan dan detak jantung dapat dipengaruhi oleh perubahan yang disebabkan oleh musik. Pernapasan yang lebih lambat dan detak jantung yang lebih lambat dapat membantu mengaktifkan respons relaksasi. 

  • Keadaan pikiran

Musik juga dapat digunakan untuk memberikan suasana pikiran yang lebih positif, membantu mencegah depresi dan kecemasan. Suara musik yang membangkitkan semangat dan pesan-pesan positif atau katarsis yang disampaikan dalam lirik juga dapat meningkatkan kondisi mental.

Memiliki pola pikir yang lebih positif sebagai dasar dapat membantu mencegah respons stres mendatangkan malapetaka pada tubuh dan dapat membantu menjaga tingkat kreativitas dan optimisme lebih tinggi, yang pada akhirnya membawa banyak manfaat tersendiri.

  • Manfaat lainnya

Musik juga terbukti membawa banyak manfaat lain, seperti menurunkan tekanan darah (yang juga dapat mengurangi risiko stroke dan masalah kesehatan lainnya seiring berjalannya waktu), meningkatkan kekebalan tubuh, meredakan ketegangan otot, dan banyak lagi.

Dengan banyaknya manfaat dan efek fisik yang luar biasa, tidak mengherankan jika banyak orang yang melihat musik sebagai alat penting untuk membantu tubuh tetap sehat. 

________________________

Referensi : 

Very Well Mind (2023), How Music Can Be Therapeutic. 

Harvard Medical School (2021), Music and Health.

Mofred A, Alaya S, Tassaioust K, Bahloul H, Mrabet A. Music therapy, a review of the potential therapeutic benefits for the critically illJ Crit Care. 2016;35:195-199. doi:10.1016/j.jcrc.2016.05.021

Kordovan S, Preissler P, Kamphausen A, Bokemeyer C, Oechsle K. Prospective study on music therapy in terminally ill cancer patients during specialized inpatient palliative care. J Palliat Med. 2016;19(4):394-399. doi:10.1089/jpm.2015.0384

Wang W-C. A study of the type and characteristics of relaxing music for college students. Proc Mtgs Acoust. 2014;21:035001. doi:10.1121/1.4902001.

Ellis RJ, Thayer JF. Music and autonomic nervous system (dys)functionMusic Percept. 2010;27(4):317–326. doi:10.1525/mp.2010.27.4.317

De Witte M, Spruit A, Van Hooren S, Moonen X, Stams GJ. Effects of music interventions on stress-related outcomes: a systematic review and two meta-analysesHealth Psychol Rev. 2019;:1-31. doi:10.1080/17437199.2019.1627897

Aalbers S, Fusar-Poli L, Freeman RE, et al. Music therapy for depression. Cochrane Database Syst Rev. 2017;11(11):CD004517. doi:10.1002/14651858.CD004517.pub3

Lee KS, Jeong HC, Yim JE, Jeon MY. Effects of music therapy on the cardiovascular and autonomic nervous system in stress-induced university students: a randomized controlled trialJ Altern Complement Med. 2016;22(1):59-65. doi:10.1089/acm.2015.0079

Hubungi Kami
Teras Mahakam (sebelah hotel Gran Mahakam)
Jl. Mahakam No.8, RT.1/RW.7, Kramat Pela,
Kec. Kby. Baru, Kota Jakarta Selatan,
Daerah Khusus Ibukota Jakarta 12130
0217392285
business.support@okeklinik.com
help@okeklinik.com