Download OkeKlinik App

Temukan Dokter

Komunikasikan masalah kesehatan dengan mudah

Hidup Sehat

Cara Kerja Obat Antibiotik Melawan Bakteri Serta Dampaknya

Artikel dipublikasikan : 25 Maret 2023 22:00
Dibaca : 4043 kali

Foto : Freepik

Antibiotik adalah obat yang digunakan untuk melawan infeksi yang disebabkan oleh bakteri. Antibiotik atau  antibakteri dapat mengobati infeksi dengan membunuh atau mengurangi pertumbuhan bakteri.

Sebelum antibiotik digunakan, banyak kematian terjadi disebabkan oleh infeksi bakteri. Setelah antibiotik digunakan, infeksi yang sebelumnya fatal dapat disembuhkan. Hingga hari ini, antibiotik masih kuat sebagai obat penyelamat nyawa bagi orang dengan infeksi serius tertentu. Mereka juga dapat mencegah infeksi yang kurang serius menjadi serius.

Antibiotik terdiri dari banyak kelas. Jenis antibiotik tertentu bekerja paling baik untuk jenis infeksi bakteri tertentu.

Obat antibiotik dapat berupa : 

  • tablet

  • kapsul

  • cairan

  • krim

  • salep

Sebagian besar antibiotik hanya tersedia dengan resep dari dokter. Sementara beberapa krim dan salep antibiotik tersedia tanpa resep.

Antibiotik terbuat dari apa?

Antibiotik beta-laktam pertama, penisilin, ditemukan secara tidak sengaja. Itu tumbuh dari gumpalan jamur di cawan petri. Para ilmuwan menemukan bahwa jenis jamur tertentu secara alami menghasilkan penisilin. Akhirnya, penisilin diproduksi dalam jumlah besar di laboratorium melalui fermentasi menggunakan jamur.

Beberapa antibiotik awal lainnya diproduksi oleh bakteri yang ditemukan di tanah.

Saat ini, semua obat antibiotik diproduksi di laboratorium. Beberapa dibuat melalui serangkaian reaksi kimia yang menghasilkan zat yang digunakan dalam pengobatan.

Antibiotik lain setidaknya sebagian dibuat melalui proses alami namun terkendali. Proses ini sering ditingkatkan dengan reaksi kimia tertentu yang dapat mengubah zat asli untuk membuat obat yang berbeda.

Bagaimana cara kerja obat antibiotik 

Antibiotik mengobati infeksi bakteri dengan membunuh bakteri dan memperlambat atau menghentikan pertumbuhannya. Caranya adalah dengan :

  • menyerang dinding atau melapisi bakteri di sekitarnya

  • mengganggu reproduksi bakteri

  • menghambat produksi protein pada bakteri

Antibiotik mulai bekerja begitu obat ini diminum. Namun, pasien mungkin tidak merasa lebih baik selama 2 hingga 3 hari.

Seberapa cepat pasien merasa lebih baik setelah perawatan antibiotik waktunya bervariasi.  Hal itu juga tergantung pada jenis infeksi yang diobati. 

Pada umumnya, obat antibiotik harus diminum selama 7 sampai 14 hari. Dalam beberapa kasus, perawatan yang lebih singkat juga dapat berhasil. Dokter akan memutuskan lama pengobatan terbaik dan jenis antibiotik yang tepat untuk Anda.

Meskipun Anda mungkin merasa lebih baik setelah beberapa hari pengobatan, yang terbaik adalah menyelesaikan seluruh regimen antibiotik untuk mengatasi infeksi Anda sepenuhnya. Hal ini juga dapat membantu mencegah resistensi antibiotik. Jangan hentikan rejimen antibiotik Anda lebih awal kecuali dokter mengatakan Anda boleh menghentikannya.

Resistensi antibiotik

Antibiotik masih ampuh bekerja dengan sangat baik untuk jenis penyakit tertentu. Namun, karena adanya peningkatan resistensi antibiotik, beberapa antibiotik sekarang kurang bermanfaat dibandingkan sebelumnya 

Resistensi antibiotik terjadi ketika bakteri tidak lagi dapat dikendalikan atau dibunuh oleh antibiotik tertentu. Dalam beberapa kasus, ini bisa berarti tidak ada pengobatan yang efektif untuk kondisi tertentu.

Setiap tahun, ada lebih dari 2,8 juta kasus infeksi bakteri yang kebal terhadap antibiotik, yang mengakibatkan setidaknya 35.000 kematian.

Saat Anda minum antibiotik, bakteri sensitif dihilangkan. Bakteri yang bertahan hidup selama pengobatan antibiotik seringkali kebal terhadap antibiotik tersebut. Bakteri ini biasanya memiliki karakteristik unik yang mencegah antibiotik bekerja pada mereka.

Beberapa infeksi resisten antibiotik yang serius meliputi:

  • Clostridioides difficile difficile (C. diff)

Pertumbuhan berlebih dari jenis bakteri ini menyebabkan infeksi pada usus kecil dan besar Anda. Ini sering terjadi setelah seseorang diobati dengan antibiotik untuk infeksi bakteri yang berbeda. C. diff secara alami kebal terhadap banyak antibiotik.

  • Vancomycin-resistant enterococcus (VRE)

Bakteri ini sering menginfeksi aliran darah, saluran kemih, atau luka operasi. Infeksi ini biasanya terjadi pada orang yang dirawat di rumah sakit. Infeksi enterokokus dapat diobati dengan antibiotik vankomisin, tetapi VRE kebal terhadap pengobatan ini.

  • Methicillin-resistant Staphylococcus aureus (MRSA)

Jenis infeksi ini kebal terhadap antibiotik infeksi staph tradisional. Infeksi MRSA biasanya terjadi pada kulit Anda. Ini paling umum terjadi pada orang di rumah sakit dan mereka yang memiliki sistem kekebalan yang lemah.

  • Carbapenem-resistant Enterobacteriaceae (CRE)

Kelas bakteri ini resisten terhadap banyak antibiotik lain. Infeksi CRE biasanya terjadi pada orang di rumah sakit dan yang menggunakan ventilator mekanik atau memiliki kateter yang menetap.

Yang paling menjadi penyebab penting resistensi antibiotik adalah penggunaan antibiotik yang tidak tepat atau berlebihan. Sebanyak 28 persen penggunaan antibiotik dianggap tidak perlu. Ini karena antibiotik sering diresepkan ketika tidak diperlukan.

Beberapa langkah penting yang dapat dilakukan untuk mengurangi penggunaan antibiotik yang tidak tepat adalah sebagai berikut:

  • Minum antibiotik hanya untuk infeksi bakteri 

Jangan gunakan antibiotik untuk kondisi yang disebabkan oleh virus seperti pilek, flu, batuk, atau sakit tenggorokan.

  • Minum antibiotik seperti yang diarahkan oleh dokter atau tenaga medis kesehatan

Menggunakan dosis yang salah, melewatkan dosis, atau meminumnya lebih lama atau lebih pendek dari yang diarahkan dapat menyebabkan resistensi bakteri. Bahkan jika Anda merasa lebih baik setelah beberapa hari, bicarakan dengan ahli kesehatan Anda sebelum menghentikan antibiotik.

  • Minum antibiotik yang tepat 

Menggunakan antibiotik yang salah untuk infeksi dapat menyebabkan resistensi. Jangan minum antibiotik yang diresepkan untuk orang lain. Juga, jangan minum antibiotik sisa dari pengobatan sebelumnya. Dokter dapat memilih antibiotik yang paling tepat untuk jenis infeksi spesifik Anda.

Penggunaan antibiotik 

Antibiotik digunakan untuk mengobati infeksi yang disebabkan oleh bakteri. Terkadang sulit untuk menentukan apakah infeksi Anda disebabkan oleh bakteri atau virus, karena gejalanya seringkali sangat mirip.

Dokter atau tenaga medis kesehatan akan mengevaluasi gejala Anda dan melakukan pemeriksaan fisik untuk menentukan penyebab infeksi Anda. Dalam beberapa kasus, mereka mungkin meminta tes darah atau urine untuk memastikan penyebab infeksi.

Beberapa infeksi bakteri yang umum meliputi:

  • infeksi saluran kemih 

  • infeksi sinus dan telinga

  • radang tenggorokan

Antibiotik tidak efektif melawan virus, seperti pilek atau flu biasa. Dan juga tidak bekerja pada infeksi yang disebabkan oleh jamur, seperti:

  • infeksi jamur

  • kaki atlet

  • infeksi kuku jamur

  • kurap

Efek samping 

Sebagian besar antibiotik memiliki efek samping yang serupa. Efek samping yang paling umum adalah gangguan gastrointestinal, berupa :

  • diare

  • mual

  • muntah

  • kram

Dalam beberapa kasus, efek samping ini dapat dikurangi jika Anda mengonsumsi antibiotik dengan makanan. 

Namun, beberapa antibiotik harus diminum saat perut kosong. Tanyakan kepada dokter atau apoteker Anda tentang cara terbaik untuk minum antibiotik Anda.

Gangguan gastrointestinal biasanya hilang setelah Anda menghentikan pengobatan. Jika tidak, Anda harus menghubungi dokter. Selain itu, hubungi dokter  jika Anda mengembangkan:

  • diare parah

  • sakit perut dan kram

  • darah di tinja Anda

  • demam

Konsumsi antibiotik secara efektif

Antibiotik akan efektif jika digunakan dengan tepat. Ini dimulai dengan memastikan bahwa Anda benar-benar membutuhkan antibiotik. Gunakan hanya antibiotik yang diresepkan oleh dokter Anda untuk infeksi bakteri.

Bicarakan dengan dokter atau apoteker Anda tentang cara terbaik untuk minum antibiotik Anda. Beberapa harus diminum dengan makanan untuk mengurangi efek samping, tetapi yang lain harus diminum saat perut kosong.

Antibiotik juga harus diminum dalam jumlah yang ditentukan dan selama pengobatan yang diarahkan. Anda mungkin merasa lebih baik dalam beberapa hari setelah memulai antibiotik, tetapi Anda harus berbicara dengan ahli kesehatan Anda sebelum menghentikan pengobatan lebih awal.

_________________

Referensi : 

Healthline (2022), How Do Antibiotics Work?

CDC Gov (2021), About antibiotic resistance. 

CDC Gov (2021), Antibiotic prescribing and use. 

Fair RJ, et al. NCBI NLM NIH Gov (2014), Antibiotics and bacterial resistance in the 21st century.

How did they make penicillin? (n.d.).

Side effects: Antibiotics. (2019). nhs.uk/conditions/antibiotics/side-effects



 

Hubungi Kami
Teras Mahakam (sebelah hotel Gran Mahakam)
Jl. Mahakam No.8, RT.1/RW.7, Kramat Pela,
Kec. Kby. Baru, Kota Jakarta Selatan,
Daerah Khusus Ibukota Jakarta 12130
0217392285
business.support@okeklinik.com
help@okeklinik.com