Download OkeKlinik App

Temukan Dokter

Komunikasikan masalah kesehatan dengan mudah

Hidup Sehat

Cara Menjaga Kesehatan Mata Akibat Penggunaan Gadget Terlalu Lama

Artikel dipublikasikan : 26 November 2023 14:38
Dibaca : 99 kali

Foto : Freepik

Kebiasaan menggunakan perangkat gadget atau multimedia dalam waktu lama dapat menurunkan kesehatan mata. Apa yang perlu dilakukan agar gadget tidak membawa masalah pada kesehatan mata Anda?  

Perangkat multimedia digital, terutama ponsel pintar dan komputer tablet, pada awalnya bermanfaat untuk memberikan pengetahuan, hiburan, dan edukasi kepada kita dan anak-anak kita. 

Tak ayal, anak-anak berusia antara 5 hingga 16 tahun dapat menghabiskan hampir 6 jam waktu layar setiap hari ketika mereka menggunakan televisi, ponsel, atau tablet.

Namun, memberikan gadget terlalu dini kepada anak-anak, ternyata dapat memberikan dampak yang negatif.  Penelitian menunjukkan bahwa memperkenalkan begitu banyak perangkat digital kepada anak-anak pada usia dini dapat menyebabkan sejumlah masalah perkembangan.

Mengapa? Hal ini disebabkan oleh cahaya biru berenergi tinggi, panjang gelombang pendek, yang lebih mudah tersebar dibandingkan cahaya tampak lainnya dan tidak mudah terfokus. Kebisingan visual yang tidak fokus ini mengurangi kontras dan membuat mata tegang.

Perangkat digital memancarkan cahaya biru tingkat tinggi dan paparan terhadap cahaya biru ini dapat menyebabkan penyakit yang berhubungan dengan mata seperti “Ketegangan Mata Digital” dalam jangka panjang.

Paparan cahaya biru yang berlebihan dari perangkat digital tidak hanya dapat membahayakan perkembangan penglihatan anak Anda tetapi juga dapat menimbulkan berbagai risiko kesehatan dalam jangka panjang. 

4 Masalah kesehatan mata akibat terlalu lama pakai gadget 

Anak-anak yang menghabiskan terlalu banyak waktu (biasanya lebih dari 3 jam sehari) berisiko tinggi mengalami masalah terkait mata. Berikut ini 4 masalah kesehatan mata yang mungkin akan mempengaruhi anak-anak Anda:

  • Computer Vision Syndrome (CVS)

Computer Vision Syndrome atau Ketegangan Mata Digital, adalah serangkaian masalah terkait mata yang disebabkan oleh paparan layar digital dalam jangka waktu lama. Anak-anak yang terlalu banyak menghabiskan waktu dengan gadgetnya, terutama dengan postur atau pencahayaan yang salah, berisiko tinggi mengalami ketegangan mata pada suatu saat. LED pada perangkat memancarkan cahaya biru dalam jumlah tertinggi yang berpotensi membahayakan kesehatan mata.

Umumnya penderita CVS akan mengeluhkan sakit kepala, pusing, penglihatan kabur, nyeri leher, mata merah, penglihatan ganda, kesulitan memfokuskan mata, bahkan kelelahan. 

  • Rabun jauh

Anak-anak yang menghabiskan terlalu banyak waktu melihat layar digital dan menggunakan mata mereka dapat mengalami kondisi yang disebut miopia, atau rabun jauh. Ini adalah suatu kondisi yang terjadi akibat pemanjangan bola mata sehingga cahaya yang masuk ke mata sulit terfokus dengan benar pada retina. Hal ini mengakibatkan rabun jauh, yaitu kesulitan melihat objek dari jarak jauh.

  • Penyakit mata kering anak

Meningkatnya penggunaan ponsel pintar dan perangkat digital lainnya telah menyebabkan anak-anak terkena penyakit mata kering. Penelitian menunjukkan bahwa tingkat kedipan yang lebih rendah saat terpapar gadget dalam waktu lama menyebabkan penguapan lapisan air mata pelumas lebih cepat, sehingga menyebabkan mata kering dan gatal. Selain itu, kedipan yang tidak tuntas, saat kelopak mata atas tidak menyentuh kelopak mata bawah, tidak memastikan lapisan air mata tersebar merata di seluruh permukaan mata, sehingga menyebabkan mata kering. Penderita yang mengalami mata kering akan mengeluhkan mata merah, perih, gatal, dan berair. 

  • Mata lelah 

Anak-anak lupa waktu saat asyik bermain atau menonton sesuatu di layar digitalnya. Mata kita perlu istirahat dari fokus close-up, terutama ketika cahaya biru dari layar menimbulkan efek silau dan ketegangan pada mata. Hal ini menyebabkan kelelahan mata dan kehilangan fokus. Ini biasanya merupakan masalah kecil dan jangka pendek dan mata akan menyesuaikan diri kembali dalam beberapa jam. Keluhan penderita mata lelah (atau eyetrain orasthenopia) antara lain mata terasa lelah, tidak nyaman, dan berair; bisa disertai sakit kepala dan penglihatan kabur.

Selain itu, paparan layar digital dalam waktu lama memiliki implikasi kesehatan lain bagi anak Anda, berupa:  

  • mengganggu pola tidur

  • menghambat perkembangan kognitif

  • meningkatkan risiko obesitas

  • memicu sakit leher dan punggung

Cara menjaga kesehatan mata 

Berikut ini tips penting yang dapat Anda lakukan untuk menjaga kesehatan mata Anda dan anak-anak.  

  1. Makan makanan yang bergizi

Kesehatan mata yang baik dimulai dari makanan di piring Anda. Nutrisi  seperti asam lemak omega-3,  lutein , seng, serta  vitamin  C dan E dapat membantu menangkal  masalah penglihatan terkait usia  seperti degenerasi makula  dan  katarak . Untuk mendapatkannya, isi piring Anda dengan:

  • Sayuran berdaun hijau seperti bayam, kangkung, dan sawi

  • Salmon, tuna, dan ikan berminyak lainnya

  • Telur, kacang-kacangan, buncis, dan sumber protein non-daging lainnya

  • Jeruk dan buah atau jus jeruk lainnya

  1. Memalingkan pandangan dari layer gadget

Menatap layar gadget terlalu lama dapat menyebabkan berbagai masalah kesehatan, seperti telah disebutkan di awal. Anda akan mengalami ketegangan mata, penglihatan kabur, kesulitan fokus pada jarak jauh, mata kering, hingga sakit kepala, sakit leher, punggung, dan  bahu. 

Untuk melindungi mata Anda:

  • Pastikan resep kacamata atau lensa kontak Anda mutakhir dan bagus untuk dilihat di layar gadget.

  • Jika ketegangan mata Anda tidak kunjung hilang, bicarakan dengan dokter Anda tentang kacamata komputer.

  • Pindahkan layar sehingga mata Anda sejajar dengan bagian atas monitor. Itu memungkinkan Anda melihat layar sedikit ke bawah.

  • Cobalah untuk menghindari silau dari jendela dan lampu. Gunakan layar anti-silau jika diperlukan.

  • Pilih kursi yang nyaman dan suportif. Posisikan agar kaki Anda rata dengan lantai.

  • Jika mata Anda kering, berkediplah lebih banyak atau coba gunakan air mata buatan.

  • Istirahatkan mata Anda setiap 20 menit. Lihatlah sejauh 20 kaki selama 20 detik. Bangunlah setidaknya setiap 2 jam dan istirahatlah selama 15 menit.

Lakukan tips berikut ini kepada anak-anak Anda: 

  • Tetapkan jadwal

Tetapkan waktu untuk anak Anda dan biasakan dia. Bagilah waktu layar secara merata sepanjang hari dengan istirahat dan interval yang teratur.

  • Berikan hadiah bila anak Anda tidak bermain gadge. 

Berikan anak Anda hari libur, sesekali, untuk menonton kartun atau video favoritnya secara berlebihan. Hal ini membuat mereka tahu bahwa itu adalah hadiah karena mengikuti jadwal.

  • Jangan benarkan yang biasa, tapi biasakan yang benar agar menjadi Kebiasaan

Selalu minta anak Anda untuk membenarkan penggunaan gadget. Mereka tidak boleh menyalakannya hanya karena bosan atau karena kebiasaan.

  • Manjakan diri anak-anak Anda dalam kegiatan ekstrakurikuler

Dorong anak Anda untuk berada di luar ruangan, untuk belajar keterampilan baru secara offline, atau sekadar melakukan sesuatu yang produktif. Habiskan waktu bersama mereka dan pastikan mereka menikmati waktu offline. Dengan begitu, mereka tidak menggunakan televisi, ponsel atau tablet untuk mencari hiburan.

Kunjungi dokter mata secara teratur

Setiap orang membutuhkan pemeriksaan mata secara teratur, bahkan anak kecil sekalipun. Kunjungan ke dokter mata secara teratur dapat membantu Anda melindungi penglihatan Anda dan anak-anak anda untuk mendapatkan penglihatan yang terbaik.

Pemeriksaan mata  juga dapat menemukan penyakit, seperti  glaukoma , yang tidak memiliki gejala. Penting untuk mengenalnya sejak dini, karena penyakit ini lebih mudah diobati.

Pemeriksaan mata komprehensif   mungkin mencakup:

  • Berbicara tentang riwayat kesehatan pribadi dan keluarga Anda.

  • Tes penglihatan  untuk mengetahui rabun jauh, rabun jauh, menderita astigmatisme  (  kornea melengkung  yang mengaburkan penglihatan), atau presbiopia (perubahan penglihatan terkait usia).

  • Tes untuk melihat seberapa baik mata Anda bekerja.

  • Tes tekanan mata dan saraf optik untuk memeriksa  glaucoma.

  • Pemeriksaan luar dan mikroskopis mata sebelum dan sesudah pelebaran.

____________________

Referensi:

Medanta (2019), Health Hazards Of Electronic Devices For Kids’ Eye Health. 

Web MD (2022), How to Keep Your Eyes Healthy.

Hermina Hospitals (2023), Effect of Gadgets on the Eyes.

Hubungi Kami
Teras Mahakam (sebelah hotel Gran Mahakam)
Jl. Mahakam No.8, RT.1/RW.7, Kramat Pela,
Kec. Kby. Baru, Kota Jakarta Selatan,
Daerah Khusus Ibukota Jakarta 12130
0217392285
business.support@okeklinik.com
help@okeklinik.com