Download OkeKlinik App

Temukan Dokter

Komunikasikan masalah kesehatan dengan mudah

Hidup Sehat

Gejala, Penyebab, dan Cara Mencegah Kanker Prostat

Artikel dipublikasikan : 15 September 2022 15:08
Dibaca : 88 kali

Foto : Freepik/benzoix

Kanker prostat adalah kanker yang terjadi pada prostat atau kelenjar kecil pada pria. Kelenjar prostat berfungsi untuk menghasilkan air mani, memberi nutrisi dan mengangkut sperma. Berikut ini gejala, penyebab, dan cara mencegah kanker prostat. 

Penulis : Sholahudin Achmad

Kanker prostat adalah salah satu jenis kanker yang paling umum terjadi pada pria. Kebanyakan  kanker prostat tumbuh lambat dan terbatas pada kelenjar prostat,  serta mungkin tidak menyebabkan kerusakan serius. Untuk mengatasinya, cukup dengan pengobatan minimal atau tanpa pengobatan sama sekali. 

Namun, ada pula jenis kanker prostat yang bersifat ganas dan dapat menyebar dengan cepat.

Mendeteksi lebih dini terhadap kanker prostat, saat masih terbatas berupa kelenjar prostat,  memiliki peluang terbaik untuk pengobatan yang berhasil.

Gejala kanker prostat 

Kanker prostat mungkin tidak menimbulkan tanda atau gejala pada tahap awal. Tetapi untuk kanker prostat pada tahap lebih lanjut,  dapat menyebabkan tanda dan gejala, yang meliputi sebagai berikut :

  • Kesulitan buang air kecil

  • Penurunan kekuatan dalam aliran urin

  • Darah dalam urin

  • Darah dalam air mani

  • Sakit tulang

  • Menurunkan berat badan tanpa mencoba

  • Disfungsi ereksi

Penyebab kanker prostat 

Belum diketahui pasti apa yang menyebabkan kanker prostat. Menurut para dokter, kanker prostat dimulai ketika sel-sel di prostat mengembangkan perubahan dalam DNA. DNA sel berisi instruksi yang memberitahu sel apa yang harus dilakukan. Perubahan tersebut memberitahu sel untuk tumbuh dan membelah lebih cepat daripada sel normal. Sel-sel abnormal terus hidup, ketika sel-sel lain akan mati.

Akumulasi sel-sel abnormal membentuk tumor yang dapat tumbuh untuk menyerang jaringan di dekatnya. Pada waktunya, beberapa sel abnormal dapat pecah dan menyebar atau bermetastasis ke bagian tubuh lainnya.

Faktor risiko

Faktor-faktor yang dapat meningkatkan resiko kanker prostat meliputi sebagai berikut:

  1. Usia 

Resiko kanker prostat akan meningkat seiring bertambahnya usia. Pada umumnya, kanker prostat dialami orang tua  setelah usia 50 tahun.

  1. Ras / etnis 

Orang kulit hitam memiliki risiko lebih besar terkena kanker prostat daripada orang dari ras lain. Pada orang kulit hitam, kanker prostat juga lebih cenderung menjadi agresif atau lanjut.

  1. Riwayat  keluarga 

Jika kerabat darah, seperti orang tua, saudara kandung atau anak, telah didiagnosis menderita kanker prostat, resiko pada kamu mungkin dapat meningkat. 

Selain itu juga, jika kamu memiliki riwayat keluarga dengan gen yang meningkatkan risiko kanker payudara (BRCA1 atau BRCA2) atau riwayat keluarga kanker payudara yang sangat kuat, risiko kanker prostat kamu mungkin lebih tinggi.

  1. Kegemukan 

Orang dengan obesitas mungkin memiliki resiko lebih tinggi terkena kanker prostat dibandingkan dengan orang yang dianggap memiliki berat badan yang sehat, meskipun penelitian memiliki hasil yang beragam. Pada orang gemuk, kanker lebih cenderung menjadi lebih agresif dan lebih mungkin untuk kembali setelah pengobatan awal.

Komplikasi kanker prostat

Komplikasi pada kanker prostat dan pengobatannya, meliputi sebagai berikut:

  • Kanker yang menyebar (metastasis) 

Kanker prostat dapat menyebar ke organ terdekat, seperti kandung kemih, atau menyebar melalui aliran darah atau sistem limfatik ke tulang atau organ lain. Kanker prostat yang menyebar ke tulang dapat menyebabkan nyeri dan patah tulang. Setelah kanker prostat menyebar ke area lain dari tubuh, mungkin tubuh masih merespon pengobatan dan dapat dikendalikan, tetapi tidak mungkin kanker prostat disembuhkan.

  • Inkontinensia 

Baik kanker prostat dan pengobatannya dapat menyebabkan inkontinensia urin. Perawatan untuk inkontinensia tergantung pada jenis yang kamu miliki, seberapa parah dan kemungkinan akan membaik seiring waktu. Pilihan pengobatan mungkin termasuk obat-obatan, kateter dan operasi.

  • Disfungsi ereksi 

Disfungsi ereksi dapat disebabkan oleh kanker prostat dan pengobatannya, termasuk pembedahan, radiasi atau pengobatan hormon. Obat-obatan, alat vakum yang membantu mencapai ereksi dan pembedahan tersedia untuk mengobati disfungsi ereksi.

Cara mencegah kanker prostat 

Hingga saat ini belum ada strategi pencegahan kanker prostat yang terbukti ampuh. Tidak ada cara pasti untuk mencegah kanker prostat. Hasil penelitian sering bertentangan satu sama lain, dan sebagian besar penelitian tidak dirancang untuk membuktikan secara pasti apakah sesuatu mencegah kanker prostat. Sehingga tidak ada cara yang jelas,  untuk mencegah munculnya kanker prostat. 

Namun demikian, kamu  dapat mengurangi resiko kanker prostat dengan menjalani gaya hidup sehat, seperti berolahraga dan makan makanan yang sehat.

Pilih makanan yang sehat

Ada beberapa bukti bahwa memilih makanan sehat yang rendah lemak dan penuh buah-buahan dan sayuran dapat berkontribusi pada risiko kanker prostat yang lebih rendah, meskipun hasil penelitian beragam dan belum terbukti secara konkret.

Jika kamu ingin mengurangi risiko kanker prostat, pertimbangkan untuk mencoba:

  • Pilih makanan rendah lemak 

Makanan yang mengandung lemak antara lain daging, kacang-kacangan, minyak dan produk susu, seperti susu dan keju.

Dalam beberapa penelitian, pria yang mengonsumsi jumlah lemak tertinggi setiap hari memiliki peningkatan risiko kanker prostat. Ini tidak membuktikan bahwa kelebihan lemak menyebabkan kanker prostat. Studi lain belum menemukan hubungan ini. Tetapi mengurangi jumlah lemak yang kamu makan setiap hari memiliki manfaat lain yang telah terbukti, seperti membantu dalam  mengontrol berat badan dan menjaga kesehatan jantung.

Untuk mengurangi jumlah lemak setiap hari, batasi makanan berlemak atau pilih varietas rendah lemak. Misalnya, kurangi jumlah lemak yang kamu tambahkan ke makanan saat memasak, pilih potongan daging yang lebih ramping, dan pilih produk susu rendah lemak atau rendah lemak.

  • Perbanyak makan buah dan sayuran setiap hari 

Buah-buahan dan sayuran penuh dengan vitamin dan nutrisi dipercaya dapat mengurangi resiko kanker prostat. Makan lebih banyak buah dan sayuran juga cenderung membuat tubuh akan memiliki lebih sedikit ruang untuk makanan lain, seperti makanan tinggi lemak.

Tambahkan porsi tambahan buah atau sayuran untuk setiap makanan, serta pertimbangkan makan buah dan sayuran sebagai camilan.

  • Kurangi jumlah produk susu dikonsumsi setiap hari 

Dalam suatu penelitian ditemukan bahwa pria yang mengonsumsi produk susu paling banyak,  seperti susu, keju, dan yogurt setiap hari memiliki risiko kanker prostat tertinggi. 

  • Pertahankan berat badan yang sehat

Pria yang mengalami obesitas, dengan indeks massa tubuh (BMI) 30 atau lebih tinggi, mungkin memiliki peningkatan resiko kanker prostat. Jika kamu sekarang sedang kelebihan berat badan atau obesitas, berusahalah untuk menurunkan berat badan. 

Caranya adalah dengan mengurangi jumlah kalori yang kamu makan setiap hari dan meningkatkan olahraga. 

Jika berat badan kamu sudah ideal atau sehat, berusahalah untuk mempertahankannya dengan berolahraga hampir setiap hari dalam seminggu,  dan memilih makanan sehat yang kaya akan buah-buahan, sayuran, dan biji-bijian.

  • Olahraga hampir setiap hari dalam seminggu

Studi tentang olahraga dan risiko kanker prostat sebagian besar menunjukkan bahwa pria yang berolahraga mungkin memiliki penurunan risiko kanker prostat.

Olahraga memiliki banyak manfaat kesehatan lainnya dan dapat mengurangi risiko penyakit jantung dan kanker lainnya. Olahraga dapat membantu kamu mempertahankan berat badan, juga dapat membantu menurunkan berat badan.

Saat kamu mulai berolahraga, lakukan secara perlahan. Tambahkan aktivitas fisik sehari-hari dengan cara memarkir mobil lebih jauh dari tempat tujuan  kamu. Selain itu, membiasakan diri  untuk naik turun tangga ketimbang menggunakan lift di kantor.

____________________________ 

Referensi : 

Mayo Clinic (2022), Prostate cancer. 

Mayo Clinic (2020), Prostate cancer prevention: Ways to reduce your risk.

Wein AJ, et al., eds. In: Campbell-Walsh Urology. 11th ed. Philadelphia, Pa.: Elsevier (2016), Epidemiology, etiology and prevention of prostate cancer. Prostate cancer prevention.

National Cancer Institute (2018), Prostate Prevention

Ballon-Landa E, et al. Current Opinion in Urology (2019), Nutrition, physical activity and lifestyle factors in prostate cancer prevention.

U.S. Department of Health and Human Services and U.S. Department of Agriculture (2018), 2015-2020 Dietary Guidelines for Americans. 

Hubungi Kami
Terace Mahakam, Jl. Mahakam No.6, Kramat Pela,
Kec. Kby. Baru, Kota Jakarta Selatan,
Daerah Khusus Ibukota Jakarta 12130
02122772701
business.support@okeklinik.com
help@okeklinik.com