Download OkeKlinik App

Temukan Dokter

Komunikasikan masalah kesehatan dengan mudah

Hidup Sehat

Masalah Kesehatan Mental Yang Umum Terjadi Pada Lansia

Artikel dipublikasikan : 26 November 2023 20:36
Dibaca : 106 kali

Foto : Freepik

Badan Kesehatan Dunia (WHO) memperkirakan satu dari enam orang di dunia akan berusia 60 tahun atau lebih di tahun 2030 nanti. Kesepian dan isolasi sosial menjadi faktor risiko utama kondisi kesehatan mental kalangan lansia di kemudian hari.

WHO menyebutkan sekitar 14% orang dewasa berusia 60 tahun ke atas hidup dengan gangguan jiwa. Gangguan mental di kalangan lansia mencapai 10,6% dari total tahun hidup penyandang disabilitas pada kelompok usia ini.

Apa saja masalah kesehatan mental yang umumnya dialami oleh kalangan lansia di seluruh dunia ? Kepikunan, adalah salah satunya. Mengapa? Hal ini dikarenakan otak manusia mulai menyusut pada usia tiga puluhan dan empat puluhan. Beberapa area menyusut lebih parah dibandingkan area lainnya, seperti lobus frontal dan hipokampus. Perubahan perilaku dan daya ingat (kepikunan) terjadi akibat menyusutnya lobus frontal dan hipokampus. 

Masalah kesehatan mental lansia 

Berikut ini  beberapa masalah kesehatan mental yang umum terjadi ketika seseorang memasuki fase lanjut usia. 

  1. Masalah memori 

Selain karena penuaan, masalah memori  juga bisa disebabkan oleh kondisi medis. Terutama jika munculnya secara tiba-tiba. Tumor, infeksi otak, atau pembekuan darah dapat menyebabkan kesulitan mengingat atau memproses informasi. Begitu juga dengan gangguan pada organ seperti ginjal, hati, atau tiroid. 

  1. Penyakit Alzheimer

Alzheimer adalah penyebab paling umum dari demensia, dimana fungsi kognitif, keterampilan bahasa, dan memori menurun yang disebabkan oleh penumpukan protein di otak. Alzheimer dapat menyerang orang berusia di bawah 65 tahun, namun usia adalah faktor risiko terbesarnya. Penyakit ini bersifat progresif, dimulai dengan gejala ringan.  Pasien Alzheimer kehilangan kemampuan berbicara dengan orang lain, mengenali lingkungan sekitar, dan menjalani kehidupan normal.

Tanda-tanda Penyakit Alzheimer

Penderita  Alzheimer mengalami ketidakmampuan mengingat informasi baru. Tanda-tanda seperti kebingungan, perilaku berbahaya, pengambilan keputusan yang aneh, kehilangan ingatan yang parah, dan kegagalan kemampuan bahasa juga merupakan tanda bahaya. 

Selain itu, tanda-tanda lainnya adalah: 

  • Perubahan mood dan perilaku 

  • Disorientasi dan kebingungan, bahkan di lingkungan sederhana atau di tempat yang familiar

  • Ketidakmampuan untuk melacak waktu dan tempat semakin meningkat

  • Kecurigaan dan penarikan diri dari keluarga dan teman, atau ketidakmampuan untuk mengenali mereka

  • Kesulitan berbicara atau mengungkapkan ide

  • Kesulitan makan dan menelan

  • Berkurangnya kemampuan berjalan dan kemampuan motorik lainnya

  1. Dementia

Demensia adalah istilah umum untuk pola perubahan kognitif yang juga menjadi ciri Alzheimer, yang meliputi : 

  • Hilang ingatan

  • Hilangnya kemampuan berbahasa

  • Masalah dalam penyelesaian masalah

  • Penurunan kognitif

  • Kebingungan

Tiga bentuk demensia yang paling umum adalah gangguan frontotemporal, Lewy body dementia, dan gangguan neurokognitif vaskular.

  • Gangguan Frontotemporal

Gangguan frontotemporal (FTD) lebih sering menyerang orang di bawah usia 65 tahun. Orang dengan FTD mungkin kehilangan minat dalam hidup, terlibat dalam perilaku yang tidak pantas secara sosial, dan menggunakan penilaian yang buruk. Gejala lain berupa hilangnya empati, perubahan pola makan, dan hiperoralitas atau memasukkan benda ke dalam mulut.

FTD dapat mempengaruhi bahasa dan juga perilaku, kesulitan berbicara dan kesulitan menemukan dan memahami kata-kata. 

  • Lewy body dementia 

Ini adalah penumpukan protein abnormal yang terjadi pada sel saraf penderita Lewy body dementia (LBD) dan penyakit Parkinson. LBD mencakup gejala penyakit Alzheimer dan Parkinson, yang dimulai secara senyap namun berkembang menjadi penurunan kognitif dan fisik yang serius selama lima hingga tujuh tahun.

Tingkat keparahan gejala LBD bisa bervariasi dari hari ke hari. Kemampuan seseorang untuk memusatkan perhatian, merencanakan, dan mengingat tugas sangat dipengaruhi oleh kondisi ini, dan halusinasi visual sering terjadi. Setelah timbulnya gejala kognitif, gejala motorik seperti gemetar dan kesulitan bergerak pun muncul.

  • Gangguan Neurokognitif Vaskular

Gangguan neurokognitif vaskular adalah penyebab paling umum demensia setelah Alzheimer, dengan 16% populasi AS yang berusia di atas 80 tahun diperkirakan menderita kondisi tersebut.

 

Gangguan ini disebabkan oleh penyakit serebrovaskular, seperti stroke dan berkembang ketika suplai darah ke jaringan otak terputus, sehingga menyebabkan penurunan kognitif. Depresi, ketidakstabilan, kesulitan mengambil keputusan, dan perubahan kepribadian sering kali muncul sebagai bagian dari gangguan neurokognitif vaskular ini.

  1. Penyakit Parkinson

Parkinson ditandai dengan gemetar, kaku, kesulitan bergerak dan berbicara, serta penurunan kognitif yang bermula dari perubahan pada otak. Secara khusus, neuron di area yang mengendalikan gerakan mulai tidak berfungsi atau mati. Dopamin yang digunakan area ini untuk diproduksi berkurang, yang menyebabkan perubahan dalam bicara dan gerakan. 

Selain itu, produksi norepinefrin (yang membantu mengontrol fungsi sistem saraf) juga berpengaruh. Belum diketahui secara pasti apa yang menyebabkan sel-sel ini mati.

Parkinson juga merupakan penyakit progresif yang sangat berkaitan dengan usia, dan sebagian besar orang yang terkena penyakit ini berusia di atas 50 tahun. 

Perubahan pola tidur, suasana hati, ingatan, energi, dan perilaku sering kali menyertai timbulnya dan perkembangan penyakit. Penyakit ini mempengaruhi lebih banyak laki-laki dibandingkan perempuan. 

Tanda-tanda  

Orang dengan Parkinson mungkin menunjukkan tanda-tanda berikut:

  • Gemetar dan gemetar pada lengan atau kaki, kepala atau rahang

  • Kekakuan dan kelambatan gerakan

  • Kesulitan berjalan dan berbicara

  • Kesulitan dengan keterampilan motorik halus, seperti menggenggam benda atau menulis

  • Kelelahan kronis

  • Tekanan darah tidak teratur dan tekanan darah turun secara tiba-tiba 

  • Perubahan pencernaan dan tidur

  • Masalah kulit

  1. Kecemasan

Orang lanjut usia mengalami gangguan kecemasan karena kekhawatiran terhadap kesehatan, hidup sendiri, kehilangan orang yang dicintai, atau menjadi tergantung pada orang lain.

Ada beberapa jenis gangguan kecemasan yang paling umum menyerang orang lanjut usia, yaitu : 

  • Gangguan kecemasan umum atau kekhawatiran yang terus-menerus dan berlebihan terhadap sejumlah hal berbeda. 

  • Fobia atau ketakutan yang intens dan melemahkan terhadap objek tertentu (misalnya laba-laba), pengalaman (misalnya terbang), atau tempat (misalnya laut). 

Kecemasan dapat diobati dengan pengobatan, terapi, perubahan gaya hidup, seperti tidur yang cukup (setidaknya tujuh hingga sembilan jam per malam), olahraga teratur, dukungan dari keluarga dan teman, aktivitas sosial, dan latihan spiritual.

  1. Depresi

Depresi juga umum terjadi pada lansia. Namun, depresi klinis bukanlah gejala penuaan yang normal. 

Depresi dapat disebabkan oleh banyak hal, antara lain:

  • Kematian teman dan keluarga

  • Perubahan situasi kehidupan (terutama yang tidak diinginkan)

  • Kondisi medis yang membatasi kualitas hidup atau mengubah kimia otak

  • Perubahan kesehatan mental yang disebabkan oleh zat

  • Efek samping pengobatan

Depresi ditandai dengan kelesuan, kesedihan, dan ketidaktertarikan pada aktivitas yang biasanya mendatangkan kegembiraan, dan bisa muncul dalam berbagai bentuk.

Gangguan depresi mayor melibatkan gejala depresi yang berlangsung setidaknya selama dua minggu, sedangkan gejala gangguan depresi persisten berlangsung lebih dari dua tahun. Dalam kasus yang parah, depresi dapat menyebabkan pikiran untuk bunuh diri, dan Anda harus segera mengambil tindakan.

Tanda-tanda Depresi

Tanda-tanda umum depresi meliputi: 

  • Mati rasa

  • Kurangnya minat terhadap aktivitas

  • Tertutup secara emosional

  • Perasaan sedih atau hampa

  • Tidur berlebihan atau kurang tidur

  • Kurangnya minat terhadap makanan

  • Kesulitan berkonsentrasi

  • Mudah marah dan tersinggung, agresi, atau sikap suka berperang atau terlibat dalam perilaku pengambilan risiko.

Depresi juga bisa menjadi tanda bahwa seseorang membutuhkan lebih banyak dukungan sosial, aktivitas, dan fasilitasi dalam hubungannya.

  1. Gangguan bipolar

Gangguan bipolar juga disebut gangguan manik-depresif. Yaitu suatu kondisi di mana pasien mengalami episode mania (energi tinggi) dan depresi (energi rendah) yang bergantian.

Meskipun biasanya dimulai pada usia yang lebih muda, gangguan bipolar mungkin tidak dikenali selama bertahun-tahun atau muncul di kemudian hari. Gangguan bipolar umum terjadi pada pria dan wanita dari segala usia, etnis, dan kelas sosial.

Meskipun penyebab gangguan bipolar tidak diketahui secara pasti, kemungkinan besar hal ini disebabkan oleh kombinasi beberapa faktor, termasuk gen, latar belakang, kimia otak, dan lingkungan.

Penderita gangguan bipolar dapat berpindah dari posisi tertinggi ke posisi terendah dalam hitungan hari atau minggu.

Episode manik/depresi juga bisa berlangsung berbulan-bulan. Episode depresi dapat menyebabkan pikiran untuk bunuh diri.

Perawatan untuk gangguan bipolar melibatkan pengobatan dan terapi. 

Tanda-tanda mania

Berikut ini tanda-tanda mania pada penderita gangguan bipolar: 

  • Kegelisahan, kegelisahan, atau keceriaan yang ekstrem

  • Peningkatan aktivitas dan ide

  • Berbicara lebih cepat dan meningkatkan sosialisasi

  • Menyelesaikan banyak hal sekaligus

  • Pikiran berpacu dan gangguan

  • Perubahan pola tidur atau berkurangnya waktu tidur

  • Pengambilan keputusan yang buruk dan pola aktivitas seksual, pembelian, makan, atau jenis aktivitas lainnya yang tidak biasa (meskipun hal ini mungkin kurang umum terjadi pada orang lanjut usia)

Tanpa perawatan, gangguan bipolar dapat mengakibatkan penurunan kualitas hidup yang serius, hingga dan termasuk bunuh diri. Jangan menunggu untuk berbicara dengan profesional medis.

________________________ 

Referensi: 

Mc Lean Hospital (2023), Everything You Need To Know About Older Adult Mental Health.

Learn about common mental health issues that affect senior adults.

World Health Organization (2023), Mental health of older adults.

Web MD (2021), What to Know About Mental Health in Older Adults.

World Population Prospect 2022: release note about major differences in total population estimates for mid-2021 between 2019 and 2022 revisions. New York: United Nations Department of Economic and Social Affairs, Population Division; 2022. 

Institute of Health Metrics and Evaluation. Global Health Data Exchange (GHDx).  

 

Hubungi Kami
Teras Mahakam (sebelah hotel Gran Mahakam)
Jl. Mahakam No.8, RT.1/RW.7, Kramat Pela,
Kec. Kby. Baru, Kota Jakarta Selatan,
Daerah Khusus Ibukota Jakarta 12130
0217392285
business.support@okeklinik.com
help@okeklinik.com