Download OkeKlinik App

Temukan Dokter

Komunikasikan masalah kesehatan dengan mudah

Hidup Sehat

Mitos atau Fakta: Minum Kopi Meningkatkan Produktivitas?

Artikel dipublikasikan : 17 Maret 2023 20:58
Dibaca : 1513 kali

Foto : Freepik

Apakah minum kopi dapat meningkatkan produktivitas? Sebagian orang menjawab iya. Tapi ini yang perlu Anda ketahui mengenai sifat kafein untuk memastikan jawaban tersebut bukanlah berdasarkan mitos.   

Banyak orang minum kopi untuk meningkatkan produktivitas mereka. Kafein yang terkandung di dalam kopi dapat membuat mata melek. Tak mengherankan para  penggemar kopi bisa menghabiskan beberapa gelas kopi dalam sehari. Konon katanya supaya lebih produktif.

Namun, Anda mungkin akan berpikir dua kali untuk menambah cangkir keempat kopi Anda hari ini, jika Anda mengetahui gejala kafein dan efek jangka panjangnya pada tubuh Anda.  Untuk memastikan mitos atau fakta bahwa minum kopi bisa meningkatkan produktivitas di tempat kerja, sebaiknya simak artikel ini. 

Kafein dan sistem saraf pusat

Kafein tidak memiliki nilai gizi. Bahan ini hampir selalu menyebabkan beberapa gejala, seperti perasaan lebih bertenaga, energik. 

Namun, seiring waktu, terlalu banyak kafein dapat menyebabkan gejala kecanduan. Kafein bertindak sebagai stimulan sistem saraf pusat. Saat mencapai otak, efek yang paling terlihat adalah kewaspadaan. Anda akan merasa lebih terjaga dan tidak terlalu lelah. 

Jadi, kopi merupakan ramuan umum untuk mengobati atau mengatasi rasa kantuk, sakit kepala, dan migrain.

Studi juga menemukan bahwa orang yang minum kopi secara teratur memiliki risiko lebih rendah terkena Alzheimer dan demensia, serta mengurangi risiko bunuh diri hingga 45 persen. 

Namun, manfaat ini terbatas pada orang yang minum kopi beroktan tinggi, bukan kopi tanpa kafein. 

Gejala penghentian kafein 

Beberapa orang menganggap kopi sebagai minuman kesehatan. Namun,  seperti kebanyakan makanan, terlalu memanjakan diri dengannya dapat menyebabkan efek samping seperti sakit kepala.  

Hal ini dikarenakan penghentian asupan kafein. Pembuluh darah di otak yang sudah terbiasa dengan efek kafein, lalu tiba-tiba Anda hentikan kebiasaan mengonsumsi kafein, maka hal itu bisa menyebabkan sakit kepala.

Gejala penarikan kafein yang lain adalah kecemasan, mudah marah, dan mengantuk.  Pada beberapa orang, penarikan tiba-tiba dapat menyebabkan tremor.

Meski sangat jarang terjadi, namun overdosis kafein juga mungkin terjadi. Gejala overdosis kafein ini meliputi kebingungan, halusinasi, dan muntah. 

Overdosis dapat menyebabkan kematian karena kejang-kejang. Overdosis terjadi dengan mengonsumsi kafein dalam jumlah besar, paling sering dalam minuman berenergi atau pil diet.

Melansir Mayo Clinic, mengonsumsi hingga 400 miligram kafein masih dianggap aman. Jumlah ini sama dengan sekitar 4 cangkir kopi, meskipun jumlah kafein dalam minuman sangat bervariasi.

Kafein dan sistem pencernaan 

Kafein meningkatkan jumlah asam di perut dan dapat menyebabkan mulas atau sakit perut. Kelebihan kafein tidak disimpan di tubuh, tapi diproses di hati dan keluar melalui urin. Inilah alasan mengapa Anda mungkin mengalami peningkatan buang air kecil segera setelah mengonsumsi kafein.

Kafein dan sistem peredaran darah dan pernapasan

Kafein dapat membuat tekanan darah naik dalam waktu singkat. Efek ini dianggap disebabkan oleh peningkatan adrenalin atau penghambatan sementara pada hormon yang secara alami memperlebar arteri Anda. 

Pada kebanyakan orang, tidak ada efek jangka panjang pada tekanan darah. Tetapi jika irama jantung tidak teratur, kafein dapat membuat jantung Anda bekerja lebih keras. Jika Anda memiliki tekanan darah tinggi (hipertensi) atau masalah yang berhubungan dengan jantung, tanyakan kepada dokter apakah kafein aman untuk Anda konsumsi.

Overdosis kafein dapat menyebabkan detak jantung yang cepat atau tidak teratur dan kesulitan bernapas. Dalam kasus yang jarang terjadi, overdosis kafein dapat menyebabkan kematian akibat kejang atau detak jantung tidak teratur.

Kafein dan sistem kerangka dan otot

Kafein dalam jumlah besar dapat mengganggu penyerapan dan metabolisme kalsium. Ini dapat berkontribusi pada penipisan tulang (osteoporosis). Jika Anda mengonsumsi terlalu banyak, kafein juga dapat menyebabkan otot Anda berkedut.

Jika mengalami penarikan kafein, gejala mungkin termasuk otot pegal.

Kafein dan sistem reproduksi

Kafein bergerak dalam aliran darah dan melintasi plasenta. Karena ini adalah stimulan, kafein dapat menyebabkan detak jantung dan metabolisme bayi Anda meningkat. Terlalu banyak kafein juga dapat menyebabkan pertumbuhan janin melambat dan meningkatkan risiko keguguran.

Berapa lama kafein bekerja dalam tubuh?

Menurut American Academy of Sleep Medicine, waktu paruh kafein hingga 5 jam. Waktu paruh adalah jumlah waktu yang dibutuhkan suatu zat untuk direduksi menjadi setengah dari jumlah aslinya.

Jadi jika Anda telah mengonsumsi 10 miligram (mg) kafein, setelah 5 jam, Anda masih memiliki 5 mg kafein dalam tubuh.

Efek dari kafein mencapai tingkat puncak dalam 30 hingga 60 menit setelah dikonsumsi. Ini adalah saat Anda paling mungkin mengalami efek "gelisah" dari kafein.

Anda mungkin juga lebih sering buang air kecil karena volume cairan yang tertelan dan efek diuretik kafein yang ringan.

Setengah lainnya dari kafein yang Anda konsumsi dapat bertahan lebih lama dari 5 jam.

Orang dengan kepekaan kafein mungkin merasakan gejala selama beberapa jam atau bahkan beberapa hari setelah konsumsi.

Karena efek kafein jangka panjang, American Academy of Sleep Medicine merekomendasikan agar Anda tidak mengonsumsinya setidaknya enam jam sebelum tidur. 

Kafein dapat mengganggu produktivitas jangka panjang 

Di satu sisi, mungkin ada manfaat kafein bagi kesehatan. Tetapi, itu juga  bisa berbahaya bagi produktivitas jangka panjang. Mengapa demikian? Berikut ini alasannya. 

  1. Kafein membingungkan otak 

Kafein membingungkan otak dengan mengambil reseptor adenosin yang secara alami memberi sinyal pada otak dan tubuh Anda untuk melambat saat Anda lelah sehingga Anda mengelabui tubuh Anda dengan berpikir bahwa tubuh memiliki lebih banyak energi daripada sebenarnya. 

Ketika tubuh kemudian menemukan bahwa ia tidak memiliki energi seperti yang diperkirakan, Anda merasa bahwa kafein "menghilang". Energi yang biasanya digunakan untuk memperbaiki sel-sel Anda dan memenuhi kebutuhan alami tubuh Anda telah digunakan, sehingga tubuh mulai rusak. 

  1. Menyebabkan terjadi peradangan

Kafein tidak hanya menyebabkan tubuh Anda membohongi dirinya sendiri tentang sumber energi yang dimilikinya, tetapi juga menyebabkan tubuh Anda melepaskan adrenalin, memberi Anda perasaan "bersemangat" yang produktif. 

Masalahnya, adrenalin yang mendorong tubuh menjadi lebih cepat semakin membebani sumber daya tubuh Anda. Pelepasan adrenalin akan baik-baik saja selama tubuh Anda memiliki waktu dan sumber daya untuk pulih dari tekanan ini. Tetapi kafein yang Anda minum menyebabkan tubuh Anda menggunakan energi yang dialokasikan untuk pemulihan ini.

  1. Kafein memengaruhi ritme sikardian 

Alasan terakhir mengapa kafein buruk untuk pengeluaran energi yang sehat adalah karena kafein memengaruhi ritme sirkadian alami tubuh Anda, memengaruhi kualitas tidur, semakin menekan kemampuan tubuh Anda untuk pulih dari stres.

Singkatnya, kafein meningkatkan tingkat energi Anda saat ini dengan mengorbankan cadangan energi Anda di masa depan. Kafein juga mengacaukan bioritme Anda yang memengaruhi kualitas tidur, menyebabkan peradangan dan memengaruhi kesehatan secara keseluruhan.

Tips untuk meningkatkan produktivitas tanpa kafein 

Cara lain untuk meningkatkan tingkat energi secara alami tanpa kafein adalah sebagai berikut : 

  • Minum lebih banyak air

  • Tidurlah setidaknya 7 jam per malam

  • Hindari tidur siang jika Anda bisa

  • Makan banyak makanan nabati, yang dapat membantu menyediakan energi tanpa melibatkan makanan olahan

  • Olahraga setiap hari, tetapi jangan terlalu dekat dengan waktu tidur

Ingat, kondisi mendasar tertentu, seperti depresi, juga dapat memengaruhi tingkat energi Anda.

______________________________

Referensi 

Healthline (2018), The Effects of Caffeine on Your Body.

Mayo Clinic Staff (2017), Caffeine: How much is too much?
Mayo Clinic Staff (2015),  What can I do to promote female fertility?
Cleveland Clinic (2014) Migraine headaches. 

Caffeine intake during pregnancy. (2016)
americanpregnancy.org/pregnancy-health/caffeine-during-pregnancy/

Lucas M, et al. (2013). Coffee, caffeine, and risk of completed suicide: Results from three prospective cohorts of American adults. DOI:
dx.doi.org/10.3109/15622975.2013.795243

NIH study finds that coffee drinkers have lower risk of death. (2012).
nih.gov/news-events/news-releases/nih-study-finds-coffee-drinkers-have-lower-risk-death

Sagon C. (n.d.). Caffeine for your health — too good to be true?
aarp.org/health/healthy-living/info-10-2013/coffee-for-health.html

Sheps SG, Mayo Clinic (2014),  How does caffeine affect blood pressure?
Burke, T. M., Markwald, R. R., McHill, A. W., Chinoy, E. D., Snider, J. A., Bessman, S. C., ... & Wright, K. P. (2015). Effects of caffeine on the human circadian clock in vivo and in vitro. Science translational medicine, 7(305), 305ra146-305ra146

Hubungi Kami
Teras Mahakam (sebelah hotel Gran Mahakam)
Jl. Mahakam No.8, RT.1/RW.7, Kramat Pela,
Kec. Kby. Baru, Kota Jakarta Selatan,
Daerah Khusus Ibukota Jakarta 12130
0217392285
business.support@okeklinik.com
help@okeklinik.com